Salah satu kuliner khas Medan itu adalah sate padang. Biar merupakan masakan khas Padang, tetapi di kota Medan bertaburan pedagang sate padang. Dimanapun di sudut kota ini tidaklah susah menemukan masakan Padang yang satu ini.

Kuahnya yang kental menguning emas, bawang goreng yang semakin harum ketika ditaburi di atas kuah panas berasap. Seperti sore ini, hujan-hujan dan mendung, saya dan Rini singgah ke Sate Padang Jo Andah di Jalan Setiabudi. Kebetulan rumah sobat saya ini persis bersebelahan dengan Jo Andah. Dulunya, saya sebut dulu sekitar 10 tahún yang lalu, Jo Andah belum mempunyai kedai seperti sekarang. Adanya di depan ruko yang lokasinya berseberangan dengan kedai yang sekarang. Pakai tenda dan selalu ramai pembeli.

Kuah sate Padang yang selalu berasap karena tetap dipanasi dengan arang

Kedai yang sekarang juga masih rame. Sepertinya menunya semakin banyak. Dulu favorit kami adalah sate lidah lembu yang lembut empuk. Sekarang, selain lidah ada sate paru, jantung dan usus. Kalau daging lembu dan ayam sudah wajib hukumnya. Setelah sekitar 3 tahun tidak merasai sate Jo Andah, hari ini kami mampir untuk memuaskan hasrat. Pesanan: sate lidah dan sate usus.

Bermacam-macam sate yang tersedia di Jo Andah, ada lidah, paru, jantung dan tentu saja ayam dan daging

Karena kami datang pukul 4 sore, pengunjung masih sepi, jadi kami bisa bercanda dan bertanya-tanya kepada para abang sate yang berseragam batik merah. Api menyala di tumpukan arang, panci stainless ukuran 10 liter langsung menempel di arang yang menyala-nyala, sepertinya ini cara menjaga agar kuah sate tetap hangat. Di sebelahnya, panci dengan ukuran yang sama penuh berisi irisan bawang goreng yang harumnya tidak terkira.

Pesanan kami mulai dijejer di atas perapian, kipas-kipas, kemudian diolesi minyak. Tetesan minyak membuat asap makin tebal dan bau sate menguar memenuhi udara sore yang basah. Kemudian sate dengan kuah berasap tersaji di atas piring beralas daun pisang. Taburan bawang goreng seolah menjadi sayuran di atas kuah. Hemmm…sate lidahnya masih seperti yang dulu, lezat! Saya coba sate usus, ternyata empuk juga. Biasanya, usus agak alot dan susah dikunyah, tetapi di Jo Andah sate ususnya benar-benar empuk.

Sepiring sate lidah Jo Andah, mari bersantap!

Buat kalian yang penasaran dengan sate Padang Jo Andah, silahkan datang ke Jalan Setiabudi No.229A. Kalau ingin mencicipi sate lidah jangat terlalu sore, pengalaman kami di atas pukul 7 malam biasanya sudah habis.